Biannual Report on the Asset and Education Field – Kebanyakan orang Amerika bangga dengan apa yang mereka anggap sebagai kesetaraan kesempatan yang ditawarkan di Amerika Serikat.

Sayangnya, fakta tidak mendukung kepercayaan yang tersebar luas ini.

Mobilitas antargenerasi di Amerika Serikat lebih rendah daripada di sebagian besar negara maju lainnya (Ermisch, Jänttii, & Smeeding, 2012; Hertz dkk., 2007; Jäntti et al., 2006).

Misalnya, berdasarkan data antargenerasi dari 10 negara maju negara yang mencakup anak-anak sejak lahir hingga dewasa, sebuah studi baru-baru ini menemukan hubungan yang lebih kuat antara pendidikan orang tua dan hasil anak-anak termasuk ekonomi, pendidikan, kognitif, ukuran fisik, dan sosioemosional—di Amerika Serikat daripada di negara lain mana pun yang diteliti (Ermisch et al., 2012).

Demikian pula, sebuah penelitian yang membandingkan sejauh mana individu di Amerika Serikat Serikat, Inggris, dan negara-negara Nordik tetap berada dalam status sosial ekonomi di mana mereka dilahirkan “transmisi pendapatan” terkuat di Amerika Serikat, dengan hubungan antargenerasi terkuat di atas dan bawah distribusi pendapatan (Jäntti et al., 2006).


Setidaknya sejak Blau dan Duncan (1967), kita telah mengetahui bahwa pendidikan memainkan peran sentral dalam hubungan antara latar belakang sosial ekonomi dan kesempatan hidup individu.

Sementara kredensial meningkat peluang, mencapai kredensial tersebut sangat tergantung pada status sosial ekonomi.

Di Blau dan model jalur pencapaian status Duncan (1967), misalnya, status anak laki-laki pertama dan saat ini
pekerjaan lebih kuat terkait dengan pendidikan anak itu sendiri dibandingkan dengan pekerjaan ayahnya.

Namun, pada saat yang sama, pekerjaan dan pendidikan ayah menyumbang 26% dari variasi dalam
pendidikan putra.

Sisanya 74% dari varians tetap tidak dapat dijelaskan dalam model Blau dan Duncan, tetapi bisa juga terkait dengan ukuran latar belakang sosial lainnya, seperti pendapatan keluarga, pendidikan ibu, lingkungan, dan kualitas sekolah, untuk menyebutkan beberapa saja.


Jadi, meskipun pendidikan memainkan peran penyetaraan, pendidikan juga mereproduksi ketidaksetaraan dengan mentransmisikan keuntungan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Agar pendidikan menjadi tumpuan mobilitas antargenerasi, maka, A.S. kebijakan harus mengatasi kesenjangan yang menganga dalam pencapaian pendidikan di antara kelas ekonomi yang berbeda.


Pendahuluan ini mengkaji faktor-faktor yang menyebabkan disparitas penyelesaian perguruan tinggi.

selesai kuliah adalah tonggak yang sangat penting karena bukti menunjukkan bahwa gelar sarjana, lebih dari yang lain aspek pengalaman pendidikan, membawa potensi terbesar untuk meningkatkan status ekonomi
(Belman & Heywood, 1991; Bills, 2003).

Sayangnya, banyak orang Amerika tidak pernah mencapai tonggak sejarah ini, bahkan jika mereka mendaftar di perguruan tinggi.

Menurut Pusat Statistik Pendidikan Nasional (2011), hanya 58% dari mereka yang memasuki institusi empat tahun pada tahun 2004 menyelesaikan gelar dalam waktu enam tahun.


Tingkat penyelesaian di perguruan tinggi dua tahun bahkan lebih rendah untuk kohort 2004—sekitar 28%. Hari ini ekonomi, gelar sarjana adalah prasyarat untuk sebagian besar pekerjaan yang disebut baik yang memberikan upah layak.

A
laporan terbaru oleh Carnevale, Smith et al. (2011) menemukan bahwa hanya 36% lulusan SMA tanpa
pendidikan perguruan tinggi menghasilkan setidaknya $ 35.000 setahun (yang oleh penulis dianggap sebagai pemotongan upah hidup dan hampir 150% dari tingkat kemiskinan untuk keluarga beranggotakan empat orang).

Sebaliknya, 46% dari mereka yang memiliki beberapa perguruan tinggi dan 69% pemegang gelar sarjana berpenghasilan di atas batas upah hidup.

Selain itu, jumlah upah hidup pekerjaan yang dapat diakses oleh mereka yang tidak memiliki pendidikan perguruan tinggi menurun (Carnevale, Smith et al., 2011), yang menunjukkan bahwa pendidikan pasca sekolah menengah akan menjadi lebih penting untuk akses ke pekerjaan dengan upah layak di masa depan.

Penelitian juga menunjukkan bahwa pencapaian gelar sarjana mulai menyamakan peluang dengan
kelas orang tua dan pendapatan (Hout, 1984, 1988; Torche, 2011).

Namun, sementara siswa miskin yang membuatnya melalui perguruan tinggi hari ini dapat menikmati peluang yang lebih adil daripada yang seharusnya, yang tidak setara peluang menyelesaikan gelar – yang sangat dipengaruhi oleh sumber daya orang tua (Bowen, Chingos, & McPherson, 2009) – menjadikan kelulusan perguruan tinggi sebagai faktor penting dalam transmisi antargenerasi ketidaksetaraan (misalnya, Carnevale & Strohl, 2010; Haskins, 2008).

Di bawah ini kami meninjau bukti hubungan antara karakteristik individu dan penyelesaian kuliah.

Pertama, kami menguraikan beberapa penjelasan khas untuk transmisi antargenerasi penyelesaian perguruan tinggi, termasuk pendapatan, pendidikan orang tua, modal budaya dan sosial, kualitas persiapan akademik,
kesehatan, dan perilaku. Bagian kedua mengulas bukti mode alternatif antargenerasi transmisi: aset, fokus utama dari laporan ini. Kemudian kami menjelaskan apa yang berikut di sisanya
bab dari laporan ini.